Kamis, 27 April 2017

Belajar Menangani Orang Dengan Gangguan Jiwa (ODGJ)

Belajar Menangani Penderita Gangguan Jiwa Desa Suka Damai, Kecamatan Talang Ubi

Selasa, 28 Maret 2017

Belajar Tumbuh dari Tumbuh-Tumbuhan

oleh : Teguh Estro

"Kalau ingin belajar bagaimana bisa tumbuh, maka pelajarilah tumbuh-tumbuhan"
(Quote By: Teguh Estro)

Tahap 1 : Tahap Penyemaian dan Pembuatan Media Tanam
Hai Everybody kali ini saya mau cerita tentang hasil penelitian kecil-kecilan kami. Akhir-akhir ini saya dan kawan-kawan di tempat kerja kerap menyediakan waktu luang untuk bertanam cabe lokasinya di Kecamatan Talang Ubi, Kabupaten PALI. ada beberapa pelajaran yang bisa kami ambil. yaitu, Kalau ingin belajar bagaimana bisa tumbuh, maka pelajarilah tumbuh-tumbuhan. Dan kebetulah kali ini kami berekspreimen pada satu spesies tumbuhan, yakni Cabe.

Ada empat tahap pertumbuhan tanaman Cabe mulai dari penyemaian sampai ia menghasilkan buah. Baiklah mari kita kupas satu per satu.

1. Tahap Penyemaian dan Pembuatan Media Tanam. 
Dalam Tahap ini, kita harus menyiapkan media tanam yang cocok sesuai dengan kondisi alam di lokasi yang akan dijadikan tempat bertanam. Misalnya kemarin kami kebetulan memilih media polybag dan Tanah merah sebagai media tanamnya. Sekaligus penyediaan pupuk kandang sebagai nutrisi awal bagi tanah. Pada saat penyemaian bibit, kita siapkan lokasi penyemaian yang sudah dicampur antara tanah, tanah bakar, Pupuk kandang, Pupuk NPK secukupnya dan Disiram Air Secukupnya sampai terlihat basah. Baru kemudian bibit cabe ditanam pada media penyemaian tersebut, lalu ditunggu selama satu minggu kira-kira sampai Cabe tumbuh dan memiliki daun minimal 3 helai.

Tahap 2: Tahap Munculnya Tunas
Pelajaran yang bisa kita ambil: "...Pilihlah lokasi untuk bertumbuh yang cocok untuk bakat, bibit keahlian/Passion dan cita-cita besar kita. Kalaupun tempat kita bertumbuh belum cocok maka siapkanlan pupuk, air dan nutrisi yang lebih agar kita bisa tumbuh secara baik...."

2. Tahap Munculnya Tunas

Ini adalah tahap dimana tumbuhan cabe baru terlihat 3-5 lembar daun. Batangnya masih kecil dan sudah mulai terlihat tanda-tanda kehidupan. Maka pisahkanlah tunas tersebut ke dalam polybag terpisah. Agar dalam perawatannya bisa maksimal. Hal ini dimaksudkan supaya nutrisi di dalam tanah bisa maksimal untuk menghidupi satu pohon cabe saja. Terus awasi hama berupa rumut liar atau tanaman pengganggu lainnya. 

Pelajaran yang bisa kita ambil :
"....Pada saat tunas dari bakat kita sudah mulai terlihat. Maka jangan ragu untuk berinvestasi agar Passion  kita terebut bisa tumbuh sempurna. Misalnya, bila Passion kita memang di dunia Teknologi, maka jangan ragu untuk berinvetasi misalnya menabung buat membeli laptop. Atau misalkan kita sudah mulai merasa bakat kita di bidang seni, maka berinvestasilah untuk mendalami lagi mengani ilmu seni tersebut. Intinya rawatlah Tunas dari Passsion-mu agar tidak layu dan hilang sia-sia...."
Tahap 3: Tahap Pertumbuhan Cabang Pohon

3. Tahap Pertumbuhan Cabang Pohon
Semakin banyak cabang pohonnya, maka akan semakin banyak menghasilkan bunga. Dan selanjutnya bunga itulah yang nantinya akan tumbuh menjadi buah Cabe. Dalam Tahap ini sangat diperlukan kedisiplinan dalam menyirami tanaman. Karena daun cabe yang mulai banyak ini akan membutuhkan banyak air dan nutrisi untuk bertumbuh-kembang. Akan banyak serangga yang mulai berdatangan, gulma dan penyakit-penyakit lainnya.

Pelajaran yang bisa diambil :
".... ini adalah fase dimana kedisiplinan kita diuji. Semakin banyak tantangan yang akan mencoba menjatuhkan kita. Namun mampukah kita untuk terus berdiri lagi bila terjatuh. Karena pada tahap ini sayap-sayap kita sudah mulai berkibar, cabang-cabang dari usaha kita mulai berdiri. Butuh banyak kesabaran, keuletan dan kedisiplinan..."

4. Tahap Memetik Buah/Hasil
Tahap 4 : Tahap Memetik Buah/Hasil
Pada tahap ini buah cabe sudah bisa dipetik hasilnya. Tangkainya sudah mulai lemas siap dipetik dan buahnya kemerah-merahan. Beberapa buah ada yang belum begitu merah, masih sangat hijau. Biarkanlah, tunggu sampai buah tersebut benar-benar siap dipetik hasilnya. Setelah memetik hasil Cabe, Jangan lupa untuk dibagi ke kawan-kawan hasilnya. Selanjutnya media tanam juga harus tetap diperhatikan agar proses pertumbuhan bunga dan buah di musim selanjutnya bisa tetap berlanjut.

Pelajaran yang bisa diambil:
"...Jangan tergesa-gesa untuk memetik hasil. Bila memang belum matang maka jangan malu untuk berproses lagi. Dan Jangan pelit untuk berbagi kepada kawan-kawan kita lainnya..."

Sabtu, 25 Maret 2017

Fenomena Masyarakat Dengan Gangguan Jiwa

Oleh: Teguh Estro


Mendatangi Orang Dengan Gangguan Jiwa (ODGJ), akhir-akhir ini penulis seringkali melakukannya. Ada yang sekedar Depresi ringan, Stress berat, Kaki dipasung, tubuh dirantai bahkan sampai dikurung dalam satu kamar tertentu. Beberapa diantara mereka tinggal di dusun-dusun namun tak jarang justru orang yang tinggal di tengah-tengah kota.

Dahulu, saat kuliah di Jawa. Kerap terdengar ada daerah yang memang warganya sebagian besar terjangkit gangguan jiwa. Yup, itu dia suatu desa di daerah Ponorogo Jawa Timur. Cukup menyedihkan bila menyaksikan reportasenya. Adapun saat ini, fenomena tersebut ada di depan mata. Saban hari laporan adanya Orang Dengan Gangguan Jiwa berdatangan. Ini menjadi sebuah gejala yang menandakan ada yang kurang beres dalam pembangunan manusia.

Gangguan jiwa bisa jadi hanya hasil akhir yang berupa perpaduan dari gejala hulu. Bisa berasal dari kekurangan gizi saat masa pertumbuhan, atau faktor pendidikan seperti putus sekolah sejak pendidikan dasar, ditambah lagi himpitan kondisi ekonomi. Dan bahayanya justru kerap terjadi gabungan dari ketiga-tiganya. Sehingga lengkaplah prasyarat seseorang mengalami tekanan jiwa.

Bila Gizi kurang terpenuhi, maka asupan nutrisi otak tak akan sempurna. Kekurangan protein di masyarakat bawah memicu perkembangan otak depan yang tidak maksimal. Padahal otak depan adalah pusatnya emosi kedewasaaan seseorang seperti rasa tanggung jawab, mengambil keputusan, merancang masa depan, kemampuan menunda kenikmatan sesaat dan membedakan baik dan buruk. Oleh karenanya Protein sangat diperlukan di masa pertumbuhan anak, agar masa depan mentalnya juga bisa tumbuh mengimbangi usia fisiknya.


Begitu juga pendidikan, diperlukan agar manusia mengetahui norma. Sehingga tidak asal berbuat tanpa memikirkan dampaknya. Dengan pendidikan manusia belajar dampak dari sebuah perbuatan, juga mempelajari referensi sebab akibat. Sehingga bisa mengatur emosinya dengan baik. Oleh karenanya bagi mereka yang tak mendapatkan pendidikan utuh, dikhawatirkan mengalami gangguan emosional.

Minggu, 19 Februari 2017

Mimpi yang Sempurna

Oleh: Teguh Estro

“Mungkinkah Bila Kubertanya, Pada Bintang-bintang.....”
(Peterpan)

          Mengejar mimpi, ya bahkan ada diantara kita yang begitu terobsesi dengan impiannya, tergila-gila dan merenggut nyawa.  Kalau saya sih nggak segitunya, tapi tetap rasional, terjangkau dan berguna buat masyarakat. Baiklah langsung saja, saya akan menyampaikan impian saya satu persatu.

  • 1.    Urban Farming (Kebun Pekarangan bagi masyarakat urban)
Hal ini sedang terlaksana, dimulai dengan menanam cabe di pekarangan, lalu sayuran dan tanaman obat. Harapan kedepannya tren ini bisa positif dan diikuti masyarakat luas. Hal ini bertujuan mengurangi pengeluaran domestik masyarakat tiap bulannya. Mengingat harga cabe kian ‘pedas’ di pasaran, alangkah baiknya bila menanam sendiri di pekarangan rumah. Ide ini sederhana, namun berdampak besar bagi pengepulan asap dapur.

  • 2.    Paper’s Recycle (Usaha Daur Ulang Kertas)
Hanya berawal dari kegelisahan limbah kertas yang menumpuk, sungguh sangat membebani bumi tempat kita tinggal ini. Secara konsep saya dan beberapa teman sudah menggarap ini. Tinggal menunggu eksekusi untuk pengujian pembuatan bahannya. Harapannya hal ini bisa menjadi solusi bagi limbah kertas dan kedepannya bisa menggarap limbah lainnya seperti limbah plastik, limbah botol dan lain-lain.

  • 3.    Taman Baca Masyarakat dengan konsep Taman Labirin
Daya baca masyarakat kita yang rendah jarang sekali dilirik sebagai permasalahan serius. Tidakkah kita menyadari sebuah efek domino dari kurangnya referensi dalam nalar kita. Bisa saja menyebabkan masyarakat mudah terpengaruh tanpa pembanding informasi, mudah menghakimi tanpa referensi pengalaman, mudah putus asa karena kurang referensi untuk memupuk dan menyirami impiannya. Ini tidak sederhana, masyarakat butuh kreativitas kita untuk menambah referensi bacaan masyarakat. Adapun konsepnya bisa berupa Taman Labirin, Kafe Gaul buat anak-anak SMP-SMA atau malah minimarket.

  • 4.    Production House untuk sineas lokal
Setiap masyarakat butuh dan haus akan kebanggaan pada daerahnya. Mereka akan membanggakan apapun yang terkenal bila berkaitan dengan daerahnya. Nah, harus ada usaha kreative untuk mengangkat serba-serbi di daerah. Ini bukan saja meningkatkan gairah, tapi terlebih meningkatkan optimisme masyarakat. Kita sudah bosan mendengar masyarakat yang selalu mengeluh, selalu bergosip, minim gagasan, minim prestasi. Nah, harapan kita adalah dengan mendongkrak optimisme mereka melalui kebanggaan akan tanah lahirnya. Yes, itulah yang akan dijawab melalui PH (Production House) dengan membuat film pendek, film indie, film dokumenter dan lain-lain.

Sabtu, 18 Februari 2017

Belajar Mendidik Masyarakat

Oleh: Teguh Estro

          Ada dua jenis pendekatan dalam mendidik. Pertama pendekatan pedagogik dan Kedua Pendekatan Andragogik. Mendidik secara Pedagogik merupakan metode pendekatan secara anak-anak. Pendekatan ini kerap digunakan dalam kelas sekolah, training atau kursus. Mengenai metodenya sudah kita kenal secara akrab. Seorang guru menyampaikan ceramah. Para siswa mencatat dan harus menerima seluruh pengetahuan dari guru secara satu arah.

          Adapun pendekatan Andragogik kerap dikenal sebagai pola mendidik orang dewasa. Tidak ada guru tuanggal yang mengajari, akan tetapi semuanya saling belajar satu sama lain. Bukan sekedar ceramah, namun pola diskusi, dialog konstruktif maupun pola penggalian gagasan mendalam lainnya. Satu individu dan individu lainnya saling berbagi wawasan tanpa memaksakan kehendak. Sehingga masing-masing bisa saja memiliki kesimpulan yang berbeda sesuai kemampuan masing-masing.

          Kedua pendekatan tersebut sama-sama pentingnya. Pendekatan secara anak-anak (pedagogik) tepat bila digunakan dalam hal pemenuhan kognitif siswa. Sedangkan Aspek Afektif lebih tepat menggunakan pendekatan Andragogik. Hanya saja selama ini kita hanya menikmati pendekatan pedagogik (anak-anak) dalam dunia pendidikan.

Sudah menjadi lumrah kata pendidikan sudah identik dengan kata ‘sekolah’. Setamat sekolah tak ada lagi belaian pendidikan pada masyarakat kita. Karena dunia pendidikan kita belum punya konsep dalam mendidik orang dewasa dengan pendekatan orang dewasa (andragogik). Sehingga kerap kali mereka yang juara saat di sekolah justru berbelok arah secara moral ketika sudah dewasa. Ternyata masyarakat tempat ia bertumbuh menanamkan nilai-nilai teladan yang buruk. Sedangkan input nilai positif ditanamkan secara salah. Banyak orang dewasa yang diajarkan masih dengan pola anak-anak. Misalnya dengan paksaan, harus menurut dan lain-lain. Padahal dunia orang dewasa adalah tentang penghargaan, pengembangan dan pendekatan dialog.

          Secara kebangsaan kita kenal istilah ‘Guru Bangsa’. Setiap tokoh yang memiliki peran dan pengabdian secara nasional biasanya sering digelari panggilan tersebut. Namun itu belumlah mengakar sampai merubah karakter masyarakat. Lebih tepatnya dibutuhkan jiwa relawan dalam setiap kita yang sadar untuk melakukan pemberdayaan masyarakat. Relawan yang memiliki kepekaan dan panggilan jiwa untuk melakukan dialog bersama masyarakat. Membangun masyarakatnya sendiri, anak-istri bahkan orang tuanya sendiri. Itulah Relawan Sosial yang kita maksud.

          Sebagai Relawan Sosial, wajib kita memahami karakter masyarakat secara spesifik. Terutama pada masyarakat kita terdapat karakter positif dan negatif yang kudu dihafal. Semisal sisi positif dari beberapa masyarakat kita; masih adanya jiwa gotong royong, Menghormati orang yang lebih tua, kekeluargaan dalam menyelesaikan masalah dan ramah terhadap pendatang. Segi positif ini harus digali dan diangkat kembali pada generasi muda. Adapun sisi negatifnya misalnya Semakin maraknya pola pikir materialistis, kurang memiliki etos kerja, mudah terpedaya pada hal-hal baru dan kerap mengkultuskan figur. Tentu saja masih banyak lagi sisi positif dan negatif yang harus digali lewat ragam kajian kemasyarakatan. Dan penulis sangat merindukan berdiskusi dan mendengar ilmu dari pembaca sekalian mengenai karakter sosio-kultur masyarakat kita.


          Karakter masyarakat penting untuk dipahami sebagai data dalam mendidik masyarakat dengan pendekatan orang dewasa (andragogik). So, pertanyaanya apakah mungkin kita merubah masyarakat tanpa menceramahi. Tentu saja mungkin. Apalagi bila kita mau memahami karakter masyarakat, metode pendekatan dan tujuan yang jelas. Terlebih utama kesabaran tingkat international ofcourse. Selanjutnya seorang relawan sosial pun wajib memiliki daya adaptasi yang cepat. Termasuk, cepat dalam memakai bahasa masyarakat tersebut. So, harapannya diskursus pemberdayaan masyarakat sangat menarik untuk diperdalam kembali. Tulisan ini sekedar curhat dari penulis tentang problematika mendasar dari masyarakat kita. Yakni, Krisis Karakter nilai luhur kebangsaaan.

Minggu, 12 Februari 2017

Nujuh Bulan


     Alhamdulillah dua keluarga kami berkumpul lagi. tingkepan kata orang jawa, atawa nujuh bulan. Semoga ibu dan bayinya sehat saat proses melahirkan. Serta Semua keluarga yang hadir dan mendoakan juga diberikan kesehatan dan kemudahan oleh Allah Swt.

Sabtu, 11 Februari 2017

People Social Responsibility

oleh: Teguh Estro
      Membangun masyarakat agar menjadi maju bukanlah pekerjaan satu atau dua hari. Bukan juga bisa diselesaikan oleh satu-dua orang. Terdapat ragam variabel dan unsur penunjangnya. Penunjang utama dari pembangunan tidak lain adalah manusianya sendiri. Setiap individu memiliki kepedulian, tanggung jawab hingga menjadi pelopor bagi individu lainnya.

   Secara data, Indonesia kita memiliki catatan plus-minus mengenai manusianya. Secara akumulatif Mulai dari Indeks Pembangunan Manusia, Tingkat Daya Baca, Tingkat Kemampuan Meneliti dan banyak tola ukur lainnya yang masih rendah nilainya. Namun secara personal manusia Indonesia banyak yang jawara Olimpiade Sains Internasional, Peneliti kelas dunia sampai diakuia di Eropa, Jepang dan Amerika bahkan. Persoalannya kesenjangan value individu manusia dan value kumulatif mengindikasikan adanya miss dalam pembangunan manusia.

Dalam pembangunan kita membutuhkan peran aktif masyarakat. Hanya saja kita kerap terjebak dengan menjadikan masyarakat hanya sebagai tools daripada menjadikannya sebagai aktor yang menyelesaikan masalahnya sendiri. Hal ini sebab masih minimnya Responsibility (Tanggung Jawab) masyarakat dalam melaksanakan program pembangunan.

Sebagai contoh di kota-kota besar seperti Amsterdam, Barcelona dan akhir-akhir ini kota Bandung coba menerapkan fasilitas transportasi publik Bike-sharing. Semacam fasilitas sewa sepeda dengan member card untuk mobilisasi jarak dekat. Bayangkan bila program ini dilaksanakan di tengah masyarakat yang minim tanggung jawab sosialnya. alhasil, sepeda akan 'raib' satu per satu. Begitupun dengan pemasangan CCTV, lampu taman dan teknologi sensor lainnya. Tentu akan menimbulkan biaya pemeliharaan yang tinggi. Kerap kita menuntut Corporate Social Responsibility (CSR) Namun melupakan kekuatan pembangunan utama, yakni People Social Responsibility.

Selasa, 07 Februari 2017

Melatih Kreativitas Masyarakat

Belajar Bertani CABE
oleh: Teguh Estro

Mahalnya Harga Cabai di Beberapa Daerah cukup menyulitkan masyarakat. Bahkan ada yang sampai harga Rp.100.000/Kg.

Dalam kondisi 'kepepet' memunculkan gagasan masyarakat untuk mencari solusi. Salah satunya menanam Cabe di pekarangan masing-masing rumah masyarakat.

Dalam bahasa sederhana, "...Untuk Makan Cabe masa' harus beli..." oleh karenanya mohon do'anya agar kampanye petani karangan ini bisa diterima masyarakat luas. Khususnya di Kabupaten Penukal Abab Lematang Ilir ini.